Translate

1 Jun 2017

Mukaddimah Sendhon Waton #3

Ahad 4 Juni 2017
Tema: PASA BRATA

Tiba-tiba  Arjuna meninggalkan kesatrian, sebutan untuk istana paraksatria, meninggalkan para istri dan kemewahannya untukmbambung ke Indrakila dan melakukan Tapa Brata di sana. Adakegelisahan yang berkecamuk dalam dadanya.  Di tempat ini Arjunamenggunakan nama Mintaraga atau Begawan Ciptaning. NamaCiptaning sendiri berarti Cipta Hening.
Dengan menyepi dan melakukan laku prihatin Sang PenengahPandawa ini berharap bisa terbebas dari kotornya nafsu duniawiagar Yang Maha Kuasa berkenan memberi petunjuk dan jawabanatas kegelisahan yang menghantui hari-harinya. Meski para dewa diSuralaya telah mengutus tujuh bidadari terseksi untuk menggoda,Sang Begawan Ciptaning tetap tak bergeming. Justru ketujuhbidadari ini yang lantas jatuh hati kepadanya.
Bagi Orang Jawa melakukan laku prihatin bukanlah hal yang aneh.Bahkan boleh dikatakan, laku prihatin telah menjadi bagian daribudaya spiritual masyarakat Jawa. Dengan berlaku prihatin danbertapabrata Orang Jawa mencoba ber-uzlah dari gegap gempitadunia untuk lebih mendekatkan diri pada Sang Pencipta sebagaibagian dari wasilah untuk mencapai apa yang mereka cita-citakan.
“Tapa” berasal dari kata “Satata Papa”. Satata berarti sederajat.Maksudnya, seorang yang bertapa akan dengan menyengajamenyamakan derajat lahiriahnya dengan kaum papa. Dari lensakacamata spiritual, sebelum memohon sesuatu kepada Sang MahaKuasa seyogyanya seseorang lebih dulu menyucikan bathiniyyah-nya dari kepentingan yang bersifat duniawi dan lebih jernih dalamberkehendak, sehingga yang muncul dalam doa-doanya adalahketulusan. Disamping itu, tapabrata dan laku prihatin merupakanwujud kerendahan hati (tawadlu’) seorang hamba. Bahwa dengansegala kesederhanaan, kelemahan, kefanaan dan keterbatasannya,manusia bukanlah apa-apa di hadapan Sang Maha Agung.
Sedangkan dari lensa kacamata sosial, dengan bertapa dan lakuprihatin lainnya, seseorang akan lebih merasakan penderitaansesamanya yang hidup dalam keterbatasan. Hal ini akan lebihmenumbuhkan humanisme dan rasa syukur dalam dirinya.
Bisa dibilang, Ramadlan merupakan bulan bertapanya Umat Islam.Selama Ramadhan, kita harus menggembleng diri dengan lakuprihatin. Merasakan sendiri betapa tidak menyenangkannya hidupdalam berbagai keterbatasan seperti saudara kita yang serbakekurangan. Lalu melengkapi dengan laku tirakat yang lain, sepertipuasa, tarawih, tadarrus, i’tikaf dan memperbanyak amal saleh.
Jika di sebelas bulan yang lain, umat Islam disibukkan dengansegala macam urusan duniawi dan peningkatan materi, di bulanRamadhan, sudah seharusnya untuk sementara kita “menjauh” dari halsemacam itu dan lebih berkonsentrasi kepada peningkatan kualitasspiritual dan peningkatan kepekaan sosial.
Merujuk pada QS. Al-Baqarah ayat 183, disebutkan tujuan PuasaRamadhan adalah agar kita bertakwa. Fazlur Rahman berpendapat,takwa adalah aksi moral yang integral. Dalam takwa adakesinambungan antara kualitas spiritual (hablun minaLlah) dankepekaan sosial (hablun minan naas). Seorang yang bertakwa takhanya memiliki rasa kebersamaan dengan Allah saja, namun jugaharuslah memiliki rasa kebersamaan dengan ciptaan Allah(makhluk) yang lain, terutama pada sesama manusia. BukankahRasulullah pernah bersabda: “Orang beriman adalah orang yangsemua orang merasa nyaman bersamanya karena percaya bahwamartabat, nyawa dan hartanya akan aman (HR At-Turmudzi dan An-Nasa’i).
Dalam Ihya ‘Ulumuddin, Imam Al-Ghazali membagi tiga tingkatankelas puasa. Yang pertama adalah puasanya orang umum yanghanya menahan perut dan kemaluan dari memenuhi kebutuhansyahwat. Yang kedua adalah puasanya orang khusus yang menahantelinga, lidah, tangan, kaki dan seluruh tubuh dari dosa. Sedangkantingkatan kelas yang ketiga adalah puasanya orang paling khusus(shaumu khususil khusus) yang memfokuskan hati dan pikirannyauntuk selalu mengingat Allah.
Jika dibilang Ramadhan adalah Madrasah (sekolah), sudahsepatutnya kita berusaha sekuat tenaga untuk “naik kelas” selepasbulan Ramadhan lewat. Masak kita bersedia menua di kelas yangsama? Apa gak malu sama Sang Maha Guru? WaLlaahu A’lam...(Jul)

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Informasi

Jadwal Pentas